Ad Under Header

Pj. Bupati Aceh Tamiang Perbaiki Tanggul Jebol di Kampung Gelung

Pj Bupati Aceh Tamiang, meninjau langsung pengerjaan perbaikan tanggul jebol di Kampung Gelung, Kecamatan Seruway, Sabtu (06/01/2024)/ Liputanesia/ Prokopim.



Aceh Tamiang – Prokopim: Tanggul jebol akibat banjir akhir tahun 2023 lalu di Kampung Gelung Kecamatan Seruway mulai diperbaiki. Perbaikan tanggul jebol tersebut dengan menurunkan alat berat jenis ekskavator milik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

“Hari ini tanggul jebol di Kampung Gelung, Kecamatan Seruway, sedang kita perbaiki,” sebut Pj Bupati Aceh Tamiang, Asra, Sabtu (06/01/2024), saat meninjau langsung pengerjaan perbaikan tersebut.

Dikatakan Pj. Bupati Asra, perbaikan tanggul yang jebol itu pihaknya menyesuaikan dengan keadaan dan waktu yang ada.

“Ketika air sudah surut dan cuaca mendukung, kita kerjakan terus. Minimal dengan terus kita kerjakan, ketika turun hujan di hulu, air di DAS Tamiang ini sudah tidak masuk ke permukiman warga akibat tanggul jebol,” jelasnya. Ditambahkannya, langkah ini dapat meminimalisir akan dampak banjir.

Penanganan yang dilakukan ini sesuai dengan janji Pj. Bupati Asra saat melakukan kunjungan di hari pertama kerja ke permukiman warga Kampung Gelung, Kecamatan Seruway, pada Ahad (31/12/2023) lalu.

“Apa yang kita janjikan harus kita laksanakan. Dan ini penting kita laksanakan perbaikan tanggul, ketika masyarakat membutuhkan pemerintah harus hadir,” tegasnya.

Sementara itu Kepala Pelaksana BPBD Aceh Tamiang, Imam Suhery, melalui Kepala Bidang Rehabilitasi dan Rekontruksi, Fachruddin mengatakan, perbaikan tanggul yang jebol di Kampung Gelung tersebut memakan waktu hingga dua minggu.

“Insyaallah, kita akan kerja semaksimal mungkin untuk perbaikan tanggul ini,” tuturnya.

Pada pemberitaan sebelumnya, Pj. Bupati Asra menjelaskan kerusakan tanggul di Gelung tergolong sangat parah, karena seluruhnya sudah nyaris roboh ke sungai. Namun perbaikan tidak bisa dilakukan seketika karena terhambat beberapa faktor.

Hambatan utama diakui Asra karena kewenangan penanganan Sungai Tamiang berada di provinsi.

“Perbaikan tanggul ini cuma bisa kita lakukan secara swadaya dengan memindahkan tanggul, tapi ini pun tidak bisa dilakukan karena warga minta ganti rugi karena tanahnya kena pemidahan ini,” bebernya.

Menurutnya, saat ini Pemerintah Kabupaten Aceh Tamiang hanya bisa melakukan mitigasi bencana dengan tujuan memperkecil dampak bencana. Pj. Bupati Asra memastikan ketika banjir surut, ekskavator akan dikerahkan untuk memperbaiki tanggul secara swadaya.

“Tanggul yang jebol ini akan segera kita tangani. Setelah kering nanti kita akan turunkan alat berat untuk menimbun kembali tanggul yang jebol sepanjang 6 meter lebih. Tahun lalu pola seperti ini sudah kita lakukan di Pantai Balai dan Paya Udang, Alhamdulillah sekarang banjir di wilayah itu sudah teratasi,” ungkapnya.

Middle Ad 1
Parallax Ad
Middle Ad 2
Bottom Ad
Link copied to clipboard.